Biologi X - Remidi - A23 - (2021)

Biologi X - Remidi - A23 - (2021)

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                           

Biologi SMA/MA

Kelas X




"Remidi"



Baterai bekas merupakan limbah berbahaya dan beracun yang dapat menimbulkan dampak buruk bagi lingkungan dan makhluk hidup. Oleh karena itu, perlu dilakukan upaya untuk mencegah dampak dari limbah baterai bekas tersebut. Upaya yang dapat dilakukan adalah . . . .
    a. Membuang baterai bekas di perairan dalam
    b. Membuang baterai bekas pada tempat sampah khusus
    c. Membakar baterai bekas di tempat yang jauh dari permukiman
    d. Mengubur baterai bekas pada lahan kosong yang tidak digunakan
    e. Membuang baterai bekas di tempat pembuangan akhir agar mudah terurai bersama sampah organik

Jawaban: B

Penjelasan:

Baterai bekas merupakan salah satu limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun) yang membahayakan lingkungan dan makhluk hidup apabila dibuang secara sembarangan. Oleh: karena itu, limbah B3 perlu dibuang di tempat sampah khusus B3 dan diolah secara khusus juga. Sementara itu, membuang bateral bekas di perairan dapat menyebabkan kematian organisme air karena tercemar logam berat dari limbah B3. Membakar baterai bekas di tempat yang jauh dari permukiman tetap menghasilkan emisi gas yang mencemari udara. Mengubur baterai bekas pada lahan kosong yang tidak digunakan dapat mencemari tanah. Limbah baterai bekas tidak dapat terurai di lingkungan. Oleh karena itu, membuangnya ke tempat pembuangan sampah bukan upaya yang tepat.






Kami mohon maaf bila ada kesalahan jawaban maupun pertanyaan..
Berilah komentar kesalahan apa yang ada dan kami akan merevisinya.
terima kasih

 

Post a Comment

0 Comments